Keluarga Bahagia, Negara Makmur

Jun 21, 2012

Menjadi Ibu dan Bapa





Sara seorang ibu muda bergegas keluar dari pejabat. Jam sudah menunjukkan pukul 6 petang. Dia harus mengambil anak-anaknya yang dua orang itu dari taman asuhan. Dia agak terlambat. Sampai di taman asuhan, anak-anaknya Hanif (6 tahun) dan Shafiq (5 tahun) telah menunggu di muka pintu. Sebaik sahaja ternampak ibu mereka datang, mereka meluru keluar.


Dalam perjalanan pulang ke rumah, Sara singgah di pasaraya untuk membeli barang-barang keperluan. Bersama dua orang anak yang aktif, Sara tidak dapat menumpukan perhatian untuk membeli barang-barang. Kedua-dua orang anaknya bermain kejar-kejar di dalam pasaraya itu. Dalam keadaan anak-anak yang tidak terkawal itu, Sara terlupa senarai barang-barang yang perlu dibeli. Akhirnya mereka keluar dari pasaraya tersebut tanpa membeli apa-apa.


Di dalam kereta, di tempat duduk belakang, Hanif dan Shafiq berebut sebuah kereta mainan. Mereka bergaduh. Hanif memukul adiknya. Shafiq menangis. Sara sudah hilang sabar. Fizikal, mental dan emosinya letih dengan kerenah anak-anak itu. Sudahlah di pejabat tadi, dia telah dimarah oleh bossnya. Sekarang, anak-anaknya pula buat perangai.


“Hanif dan Syafiq boleh duduk diam-diam tak?” kata Sara dengan nada yang keras sekali. 
“Mama penat tau” katanya lagi.


Hanif dan Syafiq terdiam sebentar mendengar suara keras ibu mereka. Selepas itu, mereka kembali bergaduh. Sara sudah tidak kuasa lagi. Dibiarkan Hanif dan Syafiq sehinggalah sampai di rumah. Muka Sara masam mencuka. Hanif dan Syafiq terus bergaduh. Keluar sahaja dari kereta, jari Sara terus mencubit  lengan kedua-dua anaknya.


“Tak dengar cakap mama. Mama suruh duduk diam-diam, jangan bergaduhkan”


Hanif dan Syafiq gerun melihat airmuka ibu mereka. Lengan mereka juga terasa sakit. Mereka masuk ke rumah dan membuka TV. Akhirnya kedua-duanya terlena keletihan di sofa. Sara merenung muka kedua-dua anaknya. Timbul rasa menyesal di hati kerana memarahi dan mencubit anak-anak itu tapi dia tidak tahu apa yang harus dilakukan apabila menghadapi situasi yang sebegitu. Dia sayangkan Hanif dan Syafiq cuma apabila  terlalu letih, dia mudah hilang kesabaran.


       ~~~~~~~~~~~~~//~~~~~~~~~~~~~~


Memelihara dan mendidik generasi sekarang adalah lebih mencabar. Kasih sayang merupakan asas dalam hubungan ibubapa dan anak-anak namun kasih sayang sahaja tidak cukup. Ibubapa masa kini memerlukan beberapa kemahiran lain selain dari hukuman fizikal (seperti sebatan, cubitan dan sebagainya) dalam mengendalikan anak-anak  mereka. Apabila berhadapan dengan situasi yang agak mencabar, sekurang-kurangnya ibubapa tahu cara yang lebih positif yang harus dilakukan seandainya mereka mempunyai kemahiran tersebut. Kebanyakan ibubapa mengenakan hukuman fizikal kerana mereka tidak mempunyai cara lain yang lebih positif. Minimumkan hukuman fizikal kerana kesannya agak negatif terhadap saikologi anak-anak.


Di sini, ada beberapa perkara yang ibubapa harus ingat dan sedar:
1. Membesar dan mendidik anak menjadi seorang yang sihat, ceria, berkeyakinan, bekerjasama, penyayang dan bertanggungjawab adalah merupakan satu tugas yang mencabar dan tidak mudah.

2. Ibubapa boleh membantu anak menjadi seorang yang bertanggungjawab dan bekerjasama dengan membuat peraturan dan memberl pilihan.

3. Tabiat semulajadi, persekitaran, usia dan jantina menentukan kelakuan anak.

4. Expectation ibubapa adalah penting. Jika ibubapa expect anaknya buat perangai, sudah tentu anaknya akan buat perangai begitu juga sekiranya ibubapa expect anaknya bekerjasama, insyaAllah anaknya akan bekerjasama.

5. Secara saikologi, anak-anak mahu dan ingin diterima oleh keluarga dan persekitaran. Mereka akan berusaha untuk diterima samada secara negatif atau positif.

6. Ada empat matlamat asas kelakuan anak-anak (mengapa anak-anak buat perangai)
  • perhatian
  • kekuasaan
  • balas dendam
  • pengunduran

7. Hubungan ibubapa dan anak boleh dijalin dengan baik dengan cara:
  • menunjukkan rasa hormat kepada anak-anak
  • bermain dan bermesra dengan anak-anak
  • memberi semangat dan motivasi
  • menunjukkan kasihsayang.


Share:

1 comment:

  1. salam..
    saya mintak untuk copy dalam blog saya dan ubah suai cerita mengikut kisah saya sendiri boleh?

    ReplyDelete

Terimakasih atas kesudian anda membaca dan memberi komen di blog ini.

Join 139 Other Subscribers

Recent Posts

Popular Posts

Blogviews


Copyright © Ibubapa Cemerlang | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com