Wednesday, September 5, 2012

Menyayangi dan menerima anak...



Setiap anak adalah unik. Sama seperti orang dewasa, anak-anak juga mempunyai keistimewaan yang tersediri. Ada yang bijak dalam bidang matematik, ada yang bijak dalam bidang pertukangan dan sebagainya. Jika ibu dan bapa pernah melalui hari-hari yang lancar dan tidak lancar begitu juga anak-anak. Ada hari yang tidak begitu lancar bagi anak-anak lantas mereka menunjukkan tantrum dan tingkah laku yang menjengkelkan. Ada hari yang mereka berkelakuan yang menyenangkan hati ibu dan bapa.


Sebagai ibu bapa, biar bagaimanapun tingkah laku anak pada hari-hari tertentu, wajar kita menerima mereka seadanya. Jangan sampai tingkah laku kita memberi mesej kepada anak-anak bahawa mereka hanya akan diterima dan disayangi ketika mereka berkelakuan baik sahaja. Sebagai manusia biasa, ditambah lagi dengan perkembangan mereka yang belum matang, tingkah laku negatif itu tidak dapat dielakkan. Apabila kita menerima mereka tidak kira ketika mereka berkelakuan baik atau sebaliknya, sebenarnya kita menyampaikan mesej kepada anak-anak bahawa kita tidak mengharapkan kesempurnaan daripada mereka, tetap menghargai dan menyayangi mereka. Menerima anak-anak bukan bermakna kita bersetuju dengan tingkah laku negatif mereka tapi kita menerima mereka sebagai manusia yang tidak sempurna.


Ada ibu bapa yang terlampau banyak memberi teguran kerana mereka berfikir dengan berbuat begitu, anak-anak akan menjadi lebih baik. Teguran yang melampau dengan cara yang negatif kadang-kadang boleh menjadi sebaliknya. Bagaimana perasaan kita jika kawan kita setiap hari berkata begini kepada kita.. 


"Saya tahu apa yang tak betulnya dengan awak. Biar saya bagitau awak dan apa yang awak perlu buat ialah ubah perangai awak tu.."


Apa yang kita rasa, mungkin juga akan dirasai oleh anak kita. Walaupun kita mengharapkan anak-anak akan berkelakuan baik setiap masa, tetapi ada ketikanya mereka tidak menjadi seperti yang kita harapkan. Pada ketika itu, anak-anak sangat memerlukan kasih sayang dan penerimaan serta kefahaman dari ibu bapa. Malah ini juga yang mereka perlukan ketika mereka berkelakuan baik. Ini bermakna, tidak kira dalam apa keadaan sekalipun, anak-anak memerlukan kasih sayang dan penerimaan dari ibu dan bapa.


Kes 1
Amar menunjukkan ringkasan yang ditulis untuk projek sejarah kepada ayahnya. Dalam ringkasan itu, guru sejarahnya banyak memberi komen.

"Cikgu Amin tak suka ringkasan Amar. Dia kata ringkasan yang Amar buat ini tidak lengkap dan kurang maklumat"

Ayah Amar meneliti ringkasan tersebut.

"Cuba Amar tengok komen cikgu di bahagian ini.. Cikgu tulis idea Amar di bahagian ini baik dan tepat. Dan ni..tengok apa cikgu tulis di sini..Cikgu kata ringkasan Amar padat cuma kurang detail saja"

"Betul la kata ayah.. Mungkin Amar kena bagi penerangan dengan lebih detail lagi.."


Kes 2
Leela berbohong kepada gurunya. Dia memberitahu cikgunya bahawa dia tertinggal homeworknya di rumah. Yang sebenarnya Leela tidak siap membuat homeworknya itu. Cikgu menalipon ibu Leela untuk memberitahu tentang hal tersebut. Malam itu, sewaktu hendak tidur, ibu Leena bertanya kepadanya. Leela menangis.

"Leela budak jahat..Leela tipu cikgu.."

"Leela, menipu memang salah tapi Leela bukan budak jahat. Leela cuma buat pilihan yang tidak tepat di depan cikgu siang tadi …iaitu antara bercakap benar dan bercakap bohong. Jom kita tengok apa yang patut kita buat untuk membetulkan keadaan"


Dalam kedua-dua kes, ayah Amar dan ibu Leela menerima anak mereka seadanya tetapi itu tidak bermakna mereka bersetuju dengan tingkah laku negatif yang dilakukan oleh anak masing-masing. We can accept our children without accepting their misbehaviour.


Tuesday, September 4, 2012

Anak Bermasalah Disekolah.


Seringkali ibubapa beranggapan bahawa anaknya memiliki masalah disekolah kerana anaknya memang nakal. Namun sebenarnya, jarang sekali ada anak yang ingin menjadi nakal atau membuat masalah jika tidak disebabkan oleh hal lain terlebih dahulu. Hal-hal biasa berasal dari berbagai pihak: guru, teman, pelajaran, dan ibubapa sendiri. Sementara faktor-faktor yang lain tidak mampu kita kendalikan, faktor yang terakhir - kita sendiri sebagai ibubapa -  adalah yang paling berpengaruh dan kita dapat melakukan sesuatu untuk mengubahnya. Banyak kes di mana anak mencari atau membuat masalah di sekolahnya kerana kurangnya perhatian dan penghargaan dari ibubapa.

Cara2 disiplin yang ibubapa patut elakan :

Menerapkan disiplin yang keras.
Nilai prestasi yang mereka capai di sekolah, lalu menerapkan disiplin yang tegas agar anak dapat ‘dipantau' kegiatan belajarnya dan memperoleh keputusan yang baik.

Membebani anak dengan kelas2 yang tidak mereka inginkan.
Ibubapa tidak puas atas apa yang dicapai oleh anak, lalu menambahkan berbagai kelas mata pelajaran dan kelas seni seperti  piano, balet/ tari, les gambar, dan lain-lain. Mereka berharap dengan memberikan anak mereka berbagai macam kelas tersebut, anak mereka akan lebih pandai, tanpa menyadari betapa berat beban yang ditanggung anak-anak dalam mengerjakan semuanya itu.

Membanding-bandingkan anaknya dengan anak lain.
Ibubapa melakukan ini dengan harapan anaknya akan bersemangat untuk menjadi lebih baik, tanpa menyedari bahawa hati anak terluka kerana merasa tidak diinginkan.

Berfokus pada kesalahan anak.
Hal ini biasa disebabkan kerana ibubapa memiliki harapan bahawa anaknya akan selalu menjadi anak yang baik, yang sempurna, sehingga kesalahan kecil anak  membuat ibubapa menjadi marah.

Membuatkan keputusan untuk anak walaupun mereka sudah mampu memilih.
Dengan melakukan hal ini ibubapa menunjukkan rasa tidak percaya bahawa anak mampu membuat keputusan, dan tidak melatih anak untuk bertanggung jawab atas pilihannya sendiri. Anak akan merasa bahawa suaranya tidak penting untuk didengar, dan haknya sebagai individu dihadkan.

Tidak mengucapkan penghargaan.
Ketika anak melakukan sesuatu yang baik, ibubapa menganggap bahawa hal itu harus atau sudah sewajarnya dilakukan anak, sehingga tidak ada pujian untuk anak.


Pengaruh rakan sebaya juga dapat mempengaruhi murid bertingkah laku bermasalah di dalam bilik darjah. Nilai-nilai rakan yang negatif seperti malas, tidak bertanggungjawab, kurang menghormati orang lain dan tidak mematuhi peraturan akan mempengaruhi pelajar dalam kelas. Terdapat juga pelajar yang kurang sihat kerana gangguan emosi disebabkan keadaan keluarga yang kurang harmonis akan menimbulkan masalah tingkah laku dalam bilik darjah.