Keluarga Bahagia, Negara Makmur

Jan 13, 2014

Bagaimana Ibu Bapa Boleh Menetapkan Peraturan Yang Berkesan: Menerap Disiplin Yang Positif



Jadi, anda mahu anak anda mendengar cakap anda. Anda inginkan mereka untuk mematuhi peraturan di dalam rumah yang anda telah tetapkan dan sentiasa berdisiplin. 

Impian adalah satu perkara, melaksanakannya adalah satu hal lain. Menetapkan peraturan di dalam rumah yang berkesan adalah sesuatu yang lebih sukar. Sering kali kita lihat, ibu bapa menjadi kecewa apabila apa yang mereka lakukan seolah-olah tidak menjadi. Kita selalu berpesan kepada mereka agar jangan berputus asa,  namun  malangnya kebanyakan masih merasa kecewa. 

Artikel ini bukan untuk mengajar tetapi untuk menjemput ibu bapa untuk meneroka cara yang mungkin berkesan untuk menjadikan anak kita sentiasa mendengar dan mematuhi peraturan di dalam rumah yang kita telah tetapkan.  

 Melaksanakan Dan Mengekalkan Peraturan Di Dalam Rumah

Soalan-soalan yang memerlukan jawapan jujur dari kita samada kita telah meletakkan sesuatu asas yang kukuh untuk mendisiplinkan anak.   

1. Adakah kita Telah menetapkan peraturan yang jelas dan mudah difahami 
Bolehkah peraturan di dalam rumah berkenaan menerangkan atau mentakrifkan dengan tepat tingkah laku yang dikehendaki. Anda mungkin berbeza pandangan dan mungkin saya boleh menjangkakannya, namun saya berharap dan mengingini.

Apabila adik-beradik bergaduh dan mencampakkan mainan kepada satu sama lain, apakah kita akan mengarahkan mereka untuk berhenti dari bersifat agresif? Anak kita yang lebih tua mungkin akan memahami peraturan yang telah ditetapkan tetapi ia mungkin sesuatu yang tidak jelas kepada anak kita yang lebih muda. Apakah mesej yang kita sebagai ibu bapa cuba untuk sampaikan? Adakah patut untuk anak-anak tidak terlibat dalam sebarang aktiviti fizikal atau adakah ia bermakna secara mudahnya, mainan bukan diciptakan untuk dicampakkan atau digunakan untuk mencederakan orang lain?  


 2. Bagaimana Konsistennya Kita Dengan Peraturan Di Dalam Rumah 
Adakah kita salah seorang daripada ibu bapa yang dengan mudah mengubah peraturan setiap hari yang berlainan? Peraturan di dalam rumah adalah bertujuan untuk menyediakan satu kerangka asas dan perlu tetap dan tidak sentiasa berubah-ubah. Kita sepatutnya memberikan petunjuk yang jelas yang boleh membuatkan anak kita berasa selamat. Sebahagian dari peraturan boleh diubah di pelbagai peringkat kehidupan anak-anak kita tetapi hal utama di sini adalah konsisten.   


3. Bagaimana Tentang kelakuan kita sendiri 
Adakah kita bertindak balas? Adakah kita bertindak balas terhadap tingkah laku pada tahap yang sama dalam keadaan dan masa yang berlainan? Saya pernah melihat ibu bapa yang memberi ganjaran kepada satu tingkah laku pada satu hari tertentu, sebaliknya menghukum pada hari yang lain dan mengabaikannya pada masa-masa yang lain. Ibu bapa seperti ini sebenarnya menyampaikan mesej bahawa mereka sebenarnya kurang serius. 

Memberi pengecualian adalah tidak mengapa tetapi untuk tidak konsisten adalah satu yang tidak boleh diterima.


4. Adakah kita seorang yang bertimbang rasa 
Adakah peraturan di rumah kita sesuai untuk anak-anak kita? Adakah kita sudah mengambil kira keperluan dan kebolehan kanak-kanak kita? Anak kita memerlukan kita menghargai pandangan yang dikongsi oleh mereka sama seperti yang kita mahukan. Peraturan di dalam rumah yang kurang bertimbang rasa akan sentiasa menjemput sikap suka memberontak dan melanggar peraturan. Seorang anak sangat membenci seorang yang tidak bertimbang rasa seperti yang kita, ibu bapa sering lakukan. 


5. Bagaimana sikap kerjasama kita 
Adakah kita sebagai ibu bapa, bekerjasama antara satu sama lain? Kita dan pasangan kita perlu mempunyai nilai-nilai yang sama. Kita perlu mengaplikasikan peraturan di dalam rumah yang sama dan untuk bertindak balas terhadap tingkah laku dengan cara yang sama. 


Anak kita masih tidak mahu mendengar. Apa yang patut berlaku sekarang? 

Ia bukan sesuatu yang luar biasa untuk kita mendengar ibu bapa berkata bahawa mereka telah mengguna pakai semua cara-cara di atas dalam melaksanakan peraturan di dalam rumah dan kanak-kanak itu masih tidak mendengar dan tidak mematuhi peraturan. Jika anda salah seorang dari orang-orang ibu bapa, maka anda perlu bertanya diri sendiri selanjutnya.  

 a) Adakah perhatian yang mencukupi sudah diberikan 
Apabila anak kita sudah mematuhi Peraturan-peraturan di rumah yang ditetapkan, apakah kita memberi kepada mereka perhatian yang diperlukan? Kita sepatutnya memberi pujian dan tidak mengabaikan kelakuan yang dikehendaki itu. Jika kita hanya memberi perhatian kepada mereka ketika mereka melakukan kesalahan maka mereka akan melakukan lebih banyak kesalahan kerana kita sebenarnya memberitahu mereka bahawa kelakuan buruk lebih mendapat perhatian.   


b) Adakah kita saling menghormati 
Adakah kita sudah menyampaikan Peraturan-peraturan di rumah dan had-had sempadannya dengan cara terhormat? Kita tidak sepatutnyamenjerit dan menyumpah sewaktu menyampaikan sesuatu mesej, tidak kira berapa marahnya kita. Bagaimana kita akan bertindak balas jika bos kita sendiri tidak memanggil kita dengan nama kita apabila mereka memberi arahan? Dan tiada langsung hubungan mata ketika melakukannya! 

Belajar untuk menyampaikan sesuatu mesej hanya setelah kita mendapat perhatian mereka dan lakukannya secara terhormat, itu yang lebih berkesan.


c) Adakah kita menyediakan pilihan lain 
Selalunya,dengan hanya memberitahu anak kita untuk tidak melakukan perkara-perkara tertentu tidak mencukupi. Kita perlu juga beritahu dia apa yang dia boleh lakukan. Cuba untuk tidak membuatkan dia berasa dia telah dilucutkan haknya dan dengan itu berasa kecewa. Sebaliknya, beri motivasi, beri penerangan dan beri beberapa pilihan lain.   


d) Menetapkan hukuman yang boleh diterima akal 
Jika hukuman adalah perlu, hukumlah dengan satu yang boleh diterima akal kerana ini akan memberi kesan kepada bentuk tindakbalas anak kita. Ini akan memberi kesan yang besar akibat dari salah laku anak kita. Kita perlu praktikal dan tidak mengelirukan anak kita   

Kata Penutup 

Tingkah laku dan hasil yang positif memerlukan masa dan usaha. Harap dapat bersabar, ikhlas dan amalkan kepimpinan melalui teladan. Beri perhatian kepada hal berkaitan halal dan haram (yang boleh dan dilarang) yang disediakan kepada keluarga anda dan ingatlah untuk membaca doa. 

Dan juga mereka yang berdoa (dengan berkata) : "Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa.   Al Furqan 25 ayat 74.

===============================================
Artikel di atas adalah terjemahan dari artikel asal yang boleh dibaca di sini . Terimakasih diucapkan kepada penulis asal (Ibn Waled) artikel ini kerana memberi kami kebenaran untuk menterjemah hasil tulisan beliau.



Share:

0 comments:

Post a Comment

Terimakasih atas kesudian anda membaca dan memberi komen di blog ini.

Join 139 Other Subscribers

Recent Posts

Popular Posts

Blogviews


Copyright © Ibubapa Cemerlang | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com