Keluarga Bahagia, Negara Makmur

Nov 30, 2013

Latih anak berdikari




Share:

Keharmonian keluarga




Share:

Mengubah diri sendiri




Share:

Ibu bapa ialah cermin kepada anak-anak



Dalam sebuah hadis Rasulullah bersabda:

“ Rebutlah lima perkara sebelum datang lima perkara, masa lapang sebelum datang masa sibuk, masa senang sebelum susah, masa sihat sebelum sakit, masa muda sebelum tua, dan masa hidup sebelum datangnya maut”

Sayugia kita sedar, umur umat akhir zaman ini sepertimana sabda rasulullah dalam sebuah hadisnya ialah antara 60 hingga 70 tahun sahaja. Oleh itu marilah kita pergunakan sewajarnya umur kita yang masih ada, yang muda cara yang muda manakala yang tua sesuai dengan umur yang tua. Keadaan generasi yang akan datang banyak bergantung kepada apa yang kita perlakukan pada hari ini.


Bagi mereka yang mempunyai anak-anak terutama yang masih kecil, marilah kita isikan umur mereka dengan membina asas yang kukuh yang diperlukan untuk hidup bagi tempoh masa sekurang-kurangnya lima puluh tahun yang akan datang. Bila sampai waktu itu sebahagian dari kita sudah pasti tiada bersama kerana tiada siapa yang boleh menongkat dunia selama-lamanya.


Kalau kita telah berusaha memberi didikan yang baik untuk anak-anak kita, maka bolehlah berharap dan berdoa agar Allah kurniakan kebaikan kepada mereka, berdoa tanpa berusaha tidak menjamin apa-apa.


Firman Allah dalam Al-Quran,
  1. “ Sesungguhnya tidak akan mendapat seseorang itu melainkan sekadar usahanya”
  2. “ Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan mereka sendiri berusaha mengubahnya”


Dalam banyak perkara terutama waktu masih kecil, anak-anak kita tidak faham apa yang kita perbuat atau perkatakan, tetapi kebolehan mereka untuk mendengar dan melihat, banyak mempengaruhi cara berfikir dalam pembentukan tingkahlaku mereka pada masa hadapan atau bila diwasa nanti.


Disamping itu kita hendaklah sentiasa berusaha menjaga makan minum serta pakaian dari perkara-perkara yang meragukan.. Adalah dituntut memperbanyakkan selawat sewaktu menyediakan makanan dan minuman agar kita mendapat keberkatannya.

Di sini diperturunkan ( sekadar contoh ) beberapa perkara yang dianjurkan oleh Islam.

Sewaktu dalam kandungan

  1. Suami dan isteri bergaullah secara Islam, pakaian , percakapan dan sebagainya.
  2. Banyak memperdengarkan bacaan Al-Quran sejak dari dalam kandungan terutama selepas tiga atau empat bulan iaitu bila roh telah ditiupkan ke jasadnya. Dianjurkan supaya ibu dan bapa membaca sendiri Al-Quran bukan dengan memperdengarkan kaset atau sebagainya, kemerduan suara ibubapa akan diingati sampai bila-bila.
  3. Ibu-ibu yang mengandung perlu mengelakkan mengunjungi tempat-tempat terlarang atau berlama ditempatnya.
  4. Ibubapa sentiasa melakukan perkara atau amalan yang baik dan menjauhi perkara-perkara dosa dan mungkar.
  5. Sentiasa harmoni sesama suami-isteri, bertutur dengan sopan dalam semua perkara terutama bila kandungan sudah sampai waktu boleh mendengar.

Sewaktu bayi atau kanak-kanak

  1. Mengazankan dan mengiqamatkan sewaktu anak atau anak-anak dilahirkan.
  2. Mendodoikan dan menidurkan mereka dengan bacaan Al-Quran atau sekurang-kurangnya dengan perkara yang dibenarkan Islam.
  3. Berselawat dan mengusap ubun-ubunnya serta sentiasa berdoa kebaikan untuknya.
  4. Banyak membaca Surah Al Insyiraah sewaktu menidurkannya dan bila-bila sahaja kita berpeluang bersama dengannya.
  5. Bila kepergian samaada sendirian atau berkeluarga , usahakan supaya kita pulang ke rumah tanpa melewati waktu maghrib.
  6. Memelihara penglihatan dan pendengaran mereka dari perkara-perkara yang melalaikan dan perkara-perkara seumpamanya.
  7. Bila umur meningkat, dekatkan mereka dengan Al-Quran secara perlahan-lahan. Adalah suatu yang amat dituntut ibubapa sendiri mengajar mereka bukan dengan menyerahkan tugas itu kepada orang lain. Kalaupun tak dapat selalu, sekali sekala bacalah bersama mereka.
  8. Solat berjemaah, jika tidak dapat selalu buatlah sekerap mungkin. Bawalah anak-anak mengunjungi tempat-tempat ibadat Islam dan di mana yang sesuai buatlah ibadat berjemaah serta jangan lupa berdoa bersama mereka..
  9. Sekali sekala bawa anak-anak menziarahi orang yang menjadi sahabat atau jiran kita atau ibubapa kita. Mengekalkan silaturrahim sebegini amatlah dituntut oleh Islam.
  10. Elakkan mengunjungi tempat-tempat yang tidak dianjurkan agama Islam.
  11. Tunjukkan sikap toleransi antara ibubapa dalam apa perkara sekalipun dan jangan sekali-kali meninggikan suara terutama ibu kerana pengaruh ibu cukup kuat dalam pembentukan sahsiah anak-anak. Sentiasa berusaha menunjukkan contoh yang baik kepada anak-anak.
  12. Sebanyak mungkin amalkan makan bersama demi mengelakkan sikap individualistik dan dalam waktu yang sama tidak membazir serta dapat menjimatkan makanan
  13. Bila memasuki alam persekolahan eloklah dimulakan dengan pendidikan secara Islam.
  14. Sentiasa memberi nasihat supaya menjaga tingkahlaku dan adab sopan.
  15. Sebelum melepaskan mereka keluar rumah, usaplah kepala anak-anak dengan doa yang baik-baik dan berpesan supaya berhati-hati dalam semua perkara, jika masih belajar, doakan supaya sentiasa rajin dan istiqamah dalam pelajaran mereka.
  16. Banyakkan solat tahajjud dan seumpamanya dan pohonlah Redha Allah terhadap apa yang kita kerjakan.

Walaupun kini kita sedia maklum, kebanyakan kita tidak mampu untuk melakukan semua perkara-perkara tersebut kerana terlalu sibuk dengan urusan harian, tetapi kita kena ingat, usaha yang baik atau kelalaian pada hari ini akan hanya dapat dilihat kesannya sepuluh atau lima belas tahun kemudian, bila anak-anak itu dewasa nanti. Waktu itu nasi sudah menjadi bubur dan kita tidak berupaya berbuat apa-apa lagi.


Dalam melakukan sebarang tindakan, kadang-kadang kita tersilap memberi keutamaan. Apa yang kita lakukan adakah semuanya mengikut landasan yang dibenarkan Islam. Kadang-kadang kerana terlalu sibuk kita terlupa bahawa anak kita tidak pergi ke sekolah. Kita terlupa mengadakan keperluan mereka. Kita juga tidak pernah menyiasat dengan siapa mereka berkawan. Kita juga ada masanya tidak sedar mereka tidak sampai ke sekolah, atau lewat pulang ke rumah kerana melencong ke tempat lain. Juga kita tidak tahu adakah mereka solat atau berpuasa secukupnya dan lain-lain lagi.


Sesungguhnya sebahagian besar kelakuan anak-anak adalah cermin kepada kehidupan kita masa lalu.
Mari kita lihat sekadar beberapa contoh cara hidup ibubapa yang negatif dan tidak baik yang boleh mempengaruhi perangai anak-anak kemudian hari nanti.

  1. Pakaian yang tidak kemas dan ambil mudah tentang aurat
  2. Tiada perasaan hormat dan bercakap kasar antara suami isteri, lebih malang kalau sampai ke peringkat bertengkar, bergaduh atau sebagainya. Anak-anak akan terbiasa dengan keadaan begitu.
  3. Tidak berbahasa secara lembut, tidak ada panggilan sopan satu sama lain, hanya memanggil dengan nama sahaja. Dalam susunan ahli keluarga sepatutnya ada status quo supaya ada rasa hormat antara yang muda dengan yang tua dan sebaliknya.
  4. Cucu melihat sikap ibubapa yang tidak hormat pada datuk dan nenek atau mengabaikan mereka.
  5. Tidak menghormati waktu solat atau suka melewatkannya.
  6. Suka keluar malam tanpa urusan atau suka pulang lewat.
  7. Tidak tertib sewaktu makan iaitu gopoh dan tidak berdoa atau terdapat makanan yang tidak halal, tidak baik atau meragukan..
  8. Suka pergi ke tempat-tempat yang tidak sesuai
  9. Boros berbelanja dan sentiasa akur sahaja kemahuan anak-anak. Walaupun ianya penting, kadang-kadang perlu dilewatkan sedikit supaya anak-anak tahu bahawa kita berhati-hati dalam mengawal perbelanjaan.
  10. Tidak berhati-hati dalam memilih kawan dan tidak menjaga batas pergaulan.
  11. Suka berahsia walaupun perkara tersebut perlu dikongsi bersama, manakala pada waktu yang lain celupar sedangkan ia sepatutnya menjadi rahsia.
  12. Ibu atau bapa mempertahankan anak-anak walaupun mereka melakukan kesalahan.
  13. Tidak mengambil berat jiran yang sakit atau meninggal dunia. Tidak menziarahi jiran yang sakit, tidak berdoa untuknya atau tidak menyembahyangkan jenazah walaupun kita ada kelapangan.
  14. Kedekut untuk bersedekah atau selalu mengungkit-ungkit berkaitannya.

Cukuplah sekadar beberapa contoh untuk kita fikirkan dan ambil tindakan memperbaikinya. Kita boleh mendapat banyak lagi perkara yang boleh membantu menyemarakkan syiar Islam dengan terdapatnya banyak buku-buku agama dan kitab-kitab di pasaran.


Marilah sama-sama kita berusaha selagi mempunyai masa lapang, badan masih sihat, umur masih muda, semasa masih ada harta dan tentunya sebelum maut mendatangi kita. Apabila telah berusaha bolehlah kita berdoa dan berharap yang terbaik untuk anak-anak atau ahli keluarga supaya generasi yang akan datang tidak mencaci atau memperlecehkan kita. Kita hanya berusaha dan Allah sahajalah penentu segala sesuatu.


Sebagai penutup catatan kali ini, mari kita renungkan maksud dari beberapa Firman Allah dalam Al-Quran.
1. “ Jagalah diri kamu dan ahli keluarga kamu dari api neraka ‘’
2. “ Neraka itu antara bahan bakarnya adalah manusia ”


====================
Ditulis oleh Md Zainal MZD


Share:

Nov 29, 2013

Muhasabah diri




Share:

Tugas ibu bapa ialah membimbing anak-anak




Share:

Amalan mudah yang sering dilupakan




Share:

Nov 28, 2013

10 tips untuk membina hubungan yang kukuh dan mesra dengan anak-anak




Share:

Nov 26, 2013

10 tips untuk membina hubungan yang kukuh dan mesra dengan anak-anak




Share:

Usah biarkan tindakan kita dipengaruhi oleh tindakan orang lain..


Sepasang suami isteri bersama-sama pergi ke sebuah butik pakaian yang menjual pakaian lelaki dan perempuan. Niat mereka untuk membeli baju kerana syarikat tempat mereka bekerja akan mengadakan majlis makan malam.


Entah kenapa hari itu, mood pelayan di butik tersebut tidak begitu baik. Wajah masam mencuka dan layanan yang diberikan kepada pasangan suami isteri tersebut tidak begitu mesra.


Si isteri merasa geram kerana dilayan begitu sementara si suami tetap berwajah manis dan tenang malah bersikap sopan kepada pelayan tersebut walaupun setelah dilayan dengan kasar.


“Saya geram betul dengan pelayan tu.. cakap kasar bukan main. Tapi abang ni relax aje. Dah tu boleh cakap baik-baik pulak dengan dia” sang isteri merungut.

“Pelayan tu tengah moody, kenapa pulak kita yang turut sama jadi moody.” kata si suami

“Tapi pelayan tu tak sopan langsung melayan kita”

“Itu masalah dia. Kalau dia bad mood, tidak sopan, kasar dan sebagainya..itu tiada kaitan dengan kita. Jika kita terpengaruh dan marah-marah dengan tingkah lakunya itu, bermakna kita membiarkan dia mengatur dan menentukan hidup kita padahal kita yang bertanggung jawab atas diri kita sendiri..” kata si suami.


Tindakan kita selalu dipengaruhi oleh tindakan orang lain. Jika orang lain memperlakukan keburukan kepada kita, kita pula membalas dengan tindakan yang sama begitu juga sebaliknya.


Kalau orang tidak sopan, kita balas dengan tidak sopan. Kalau orang marah-marah, kita balas dengan kemarahan. Kalau orang mengejek, kita balas dengan ejekan. Jika orang senyum, kita balas dengan senyuman. Jika orang bersopan dengan kita, baru kita pun akan bersopan dengan orang. Ini bererti tindakan kita dipengaruhi oleh tindakan orang lain.


Jika direnungkan, sebenarnya  tindakan kita itu tidak berapa cerdik. Kenapa untuk berbuat baik, kita harus menunggu orang lain berbuat baik  terlebih dahulu? Jagalah suasana hati kita sendiri. Jangan biarkan sikap buruk orang lain menentukan cara kita bertindak. Kita yang bertanggung jawab atas kehidupan kita, bukan orang lain. 


Jadilah kita…
orang yang tetap sejuk walaupun berada di tengah situasi yang panas,
orang yang tetap manis walaupun berada di tengah situasi yang pahit,
orang yang tetap tenang walaupun berada di tengah badai yang hebat.



Share:

Nov 25, 2013

Nota kasih untuk ibu bapa




Share:

Kritikan negatif mematikan kreativiti




Share:

10 tips untuk membina hubungan yang kukuh dan mesra dengan anak-anak




Share:

Nov 24, 2013

Tangki emosi




Share:

Keyakinan diri




Share:

Bila Tertutupnya Hati, Tertutuplah Semangat #3





Dia hanya mempunyai sedikit minat untuk belajar dan bersekolah. Dia tidak dapat mencari apa-apa alasan lagi. Wiranya (iaitu ayahnya) telah bertukar menjadi raksasa. Itulah yang ada dalam fikirannya. Dia merasakan dirinya sudah tidak penting dan dia tidak lagi sayang akan dirinya. Jadi apakah gunanya hidup ini?


Saya bertanya kepadanya, apakah yang mendorongnya untuk berubah. Katanya, dia tidak sampai hati lagi melihat ibunya terus bimbang melihat keadaan dirinya. Pada pendapatnya, ibunya tidak bersalah langsung dan tidak patut menanggung kesakitan melihat anaknya ini menghancurkan kehidupannya sendiri. Oleh yang demikian, dia berusaha untuk keluar daripada dunia gelapnya. Kini, dia melakukan yang terbaik untuk memperbaiki hubungan dengan bapanya. Bapanya juga telah berubah. Dia memberitahu saya, kini dia faham dengan lebih baik akan tujuan kewujudannya dalam keluarga dan dia akan terus memperbaiki dirinya. Dia juga ada memberitahu saya, “Pada saat dia mula membenarkan hatinya merasa kembali, semua perasaan datang kembali secara serentak; gembira, sedih, marah, seronok dan macam-macam lagi berbaur dan menjadi kucar-kacir di dalam hatinya.” Dia hampir sesak nafas disebabkan ledakan pelbagai emosi yang tercetus pada waktu yang sama.


Mengapakah saya menceritakan cerita sedih ini kepada anda? Tujuan saya adalah untuk berkongsi dengan anda suatu contoh yang baik bagaimana hati seseorang boleh tertutup. Apabila hati sudah tertutup, semangatnya juga menjadi lesu. Gary Smalley di dalam bukunya, ‘The Key to Your Child’s Heart’ telah menamakan keadaan ini sebagai ‘semangat yang tertutup’ (closed spirit)


Lihatlah di sekeliling kita, ramai remaja dan muda-mudi menderita kerana mengalami derita jiwa ini. Mereka merayau-rayau seperti mayat hidup. Mereka melakukan perkara yang buruk dan tidak baik kerana hati dan perasaan mereka tidak bernyawa lagi dan semangat mereka hampir mati. Lihatlah mereka dengan belas kasihan. Sekiranya anda tidak dapat menolong mereka, do’akan agar mereka mendapat pertolongan kerana anak-anak ini sedang menderita lantaran pintu hati mereka telah tertutup dan semangat mereka telah terpadam.

Tamat.

============================
Cerita ini dipetik daripada kisah benar yang diceritakan oleh Ibu Rose @ Prof Rozieta Shaary dalam bukunya yang berjodol MEMBINA ANAK-ANAK CEMERLANG. Semoga kita semua dapat mengambil iktibar daripada kisah ini. Terimakasih saya ucapkan kepada Ibu Rose kerana telah mengizinkan saya menyalin semula kisah ini untuk dimasukkan ke blog Ibubapa Cemerlang. 


Prof Rozieta Shaary ialah seorang pakar Pembangunan Modal Insan yang berpengalaman luas dalam bidang ini, terutamanya dalam membina personaliti perkasa dalam diri individu. Beliau bukan sahaja seorang jurulatih dan penulis yang dinamik dan berdaya tinggi, tetapi juga berpengalaman serta mempunyai ilmu yang luas dalam bidang ini. Oleh itu, beliau sering muncul dalam ruangan temu bual sama ada di media cetak mahupun media elektronik seperti akhbar, majalah, RTM1, RTM2, TV3, TV9 dan ASTRO. Pendekatan unik serta mesej yang dikongsikan oleh beliau sentiasa meninggalkan impak yang besar. Beliau berpegang teguh kepada perinsip ‘Kasih Sayang ialah Tenaga Yang Terkuat’ dan ini menjadi pendorong utama beliau membawa ke tengan mesej penting ini; “Saya Membawa Perbezaan Ke Dunia Ini”. Prof Rozieta juga banyak berkongsi ilmu dan idea menerusi laman FACEBOOK beliau https://www.facebook.com/familyguru


Share:

Nov 23, 2013

Perkongsian daripada Nur Hikmah




Share:

Nov 22, 2013

Bila Tertutupnya Hati, Tertutuplah Semangat #2



Bila Tertutupnya Hati, Tertutuplah Semangat #1


Dia menggagahkan diri mengangkat peralatan letrik yang paling ringan yang dapat dicapainya sebagai pengisi masa sebelum ibunya datang sebagai penyelamat. Walau bagaimanapun, sebaik sahaja beliau mengangkat barang-barang itu ke dalam van, bapanya terus berleter dan melontarkan kata-kata cacian, pedih, kasar dan menghancurkan hatinya. Dia tidak dapat mengawal ledakan emosinya lalu longlai dan hampir terjatuh ke atas simen yang masih sejuk. Dia berteriak memanggil ibunya dengan sekuat hati untuk mengharapkan pembelaan. Ibunya menerkam ke arahnya dengan sepantas kilat dan berjaya menyambutnya sebelum dia tersembam ke lantai. Betapa hiba hati ibunya kerana ayahnya tidak mahu melihat begitu bertanggungjawabnya anak mereka ini kerana dalam keadaan runcing begitu pun, dia masih memegang erat set perakam video di tangannya kerana takut alat tersebut akan rosak, sedangkan dirinya sendiri sudah jatuh terkulai.


Dia masih ingat betapa ibunya terus menyerang bapanya dengan kata-kata umpama seekor ibu singa yang marah demi melindungi anak-anaknya, membuatkan bapanya diam terpaku. Lalu ibunya menarik dirinya ke dalam rumah lalu memandangnya dengan perasaan penuh kasih sayang. Ibunya memeluknya lalu berkata, “Ibu tahu, kamu dalam ‘kesakitan’ yang teramat sangat. Ibu tahu dalam hati kamu, kamu rasa tidak disayangi. Namun, sekiranya kamu melakukan sesuatu yang buruk terhadap diri kamu, ingatlah, ibu sayangkan kamu. Ibu perlukan kamu di dalam hidup ibu. Ingatlah, genggam kasih sayang ibu kepada kamu. Sekiranya kamu tidak dapat menyayangi ibu, tak apa, tetapi peganglah kasih sayang ibu untuk kamu ini dengan erat.”


Dengan linangan air mata dia menceritakan kepada saya, pada hari itu dia hampir-hampir mengakhiri hidupnya, tetapi kata-kata ibunya yang meminta dia mendakap erat kasih ibunya itu terus terngiang-ngiang di telinganya dan itulah satu-satunya yang menongkat semangat dirinya selama bertahun-tahun. Sejak insiden itu, dia tidak lagi merasai kasih walaupun kepada dirinya sendiri. Pada masa yang sama, kepercayaannya yang kuat terhadap agama Islam berjaya menyekatnya daripada mengambil nyawanya sendiri. Namun begitu, tahun demi tahun dia menjadi lebih parah dan menjadi seperti mayat hidup (zombie). Dia masih ingat bagaimana dia menutup hatinya daripada merasai apa-apa supaya dia tidak lagi perlu berasa sakit yang tidak tertanggung oleh dirinya; bermula ketika runtuhnya hubungan baik dengan bapanya sendiri. Dengan menutup hatinya sebegitu merupakan satu-satunya cara dia boleh meneruskan kehidupan, walaupun dengan hanya menjadi mayat hidup.


Semenjak itu, dia tidak merasa apa-apa perasaan di hatinya. Dia tidak dapat merasakan keseronokan maupun kesedihan, kegembiraan maupun kesakitan, marah atau apa-apa sahaja perasaan. Hati dan perasaannya seolah-olah berhenti berfungsi. Dia dapati tingkah lakunya terhadap orang lain menjadi bertambah teruk dan perkara yang melukakan hatinya ialah dia sangat sayang akan adik perempuannya, tetapi di luar kemahuannya dia sering menyakiti hati adiknya. Kadangkala dia bertengkar dan bersikap buruk terhadap adiknya itu. Dia merasakan seolah-olah  ada sesuatu yang menyokong dirinya untuk menyakiti orang lain. Hal inilah yang membuatkan dia lebih mengutuk dirinya sendiri


Bersambung…


============================
Cerita ini dipetik daripada kisah benar yang diceritakan oleh Ibu Rose @ Prof Rozieta Shaary dalam bukunya yang berjodol MEMBINA ANAK-ANAK CEMERLANG. Semoga kita semua dapat mengambil iktibar daripada kisah ini. Terimakasih saya ucapkan kepada Ibu Rose kerana telah mengizinkan saya menyalin semula kisah ini untuk dimasukkan ke blog Ibubapa Cemerlang. 



Prof Rozieta Shaary ialah seorang pakar Pembangunan Modal Insan yang berpengalaman luas dalam bidang ini, terutamanya dalam membina personaliti perkasa dalam diri individu. Beliau bukan sahaja seorang jurulatih dan penulis yang dinamik dan berdaya tinggi, tetapi juga berpengalaman serta mempunyai ilmu yang luas dalam bidang ini. Oleh itu, beliau sering muncul dalam ruangan temu bual sama ada di media cetak mahupun media elektronik seperti akhbar, majalah, RTM1, RTM2, TV3, TV9 dan ASTRO. Pendekatan unik serta mesej yang dikongsikan oleh beliau sentiasa meninggalkan impak yang besar. Beliau berpegang teguh kepada perinsip ‘Kasih Sayang ialah Tenaga Yang Terkuat’ dan ini menjadi pendorong utama beliau membawa ke tengan mesej penting ini; “Saya Membawa Perbezaan Ke Dunia Ini”. Prof Rozieta juga banyak berkongsi ilmu dan idea menerusi laman FACEBOOK beliau https://www.facebook.com/familyguru


Share:

Nov 21, 2013

10 tips untuk membina hubungan yang kukuh dan mesra dengan anak-anak




Share:

Bila Tertutupnya Hati, Tertutuplah Semangat #1

https://www.facebook.com/familyguru

Pada suatu hari, seorang remaja berjumpa dengan saya untuk sesi kaunseling. Rutin biasanya ialah datang setiap bulan, tetapi pada pagi ini dia datang untuk berkongsi sesuatu yang tersimpan di hatinya yang dirahsiakan bertahun-tahun. Saya telah mengenali remaja ini sejak dia kecil lagi dan dia ialah seorang yang bijak, kreatif, bersemangat tinggi dan penyayang. Pada ketika saya memberikan kaunseling kepadanya, dia kelihatan seperti orang lain, tidak seperti budak yang saya kenali dulu. Kelihatan ada sesuatu yang telah mati dalam dirinya. Tiada lagi sinaran di matanya.


Dia memberitahu saya bahawa beberapa tahun kebelakangan ini keluarganya melalui waktu=waktu yang sangat getir. Bapanya menjadi mangsa keadaan dalam dua situasi, satu daripadanya ialah politik di pejabat yang akhirnya menyingkirkannya daripada jawatan tinggi dan tempat kerja. Keduanya, wujudnya orang ketiga dalam rumah tangga ibu bapanya yang telah menggoncang keharmonian sehingga hampir runtuh. Pada ketika itu, sebagai anak lelaki sulung dalam keluarga, dia mesti menjaga keluarga bersama-sama ibunya yang sentiasa tabah melakukan yang terbaik untuk memastikan keluarganya terus bersama. Bapanya kini menjadi seorang yang tidak pernah dikenalinya sebelum ini, selalu marah dan mencari kesilapannya.


Pada mulanya, dia berasa cukup cekal untuk menerima semua hukuman yang tidak sepatutnya itu, kemarahan dan teriakan daripada bapanya kerana dia tahu bapanya kini di bawah pengaruh ilmu hitam. Pada suatu hari, dengan rasa marah, ayahnya memanggilnya anak tidak berguna. Ini membuatkan dirinya  berasa sungguh dibenci dan tidak disayangi oleh orang yang amat dikagumi dan dihormati selama ini.


Suatu pagi yang telah memang ditakdirkan Tuhan, terjadinya suatu insiden. Pada ketika itu, dia berasa sungguh letih kerana tidak cukup tidur kerana menolong ibu bapanya mengemas barang-barang untuk berpindah sehingga lewat malam. Dia duduk sambil cuba untuk menjamah sedkit makanan kerana dia berasa sungguh letih. Bapanya turun dari tingkat atas dan terus memarahinya tanpa usul periksa kerana dia belum mengisi barang-barang ke dalam van. Dia ingin memberitahu bahawa dia seolah-olah kehabisan tenaga dan terlalu penat dan dia memerlukan sedikit sahaja masa untuk mendapatkan tenaganya semula, tetapi dia gagal bersuara kerana bapanya terus mengeluarkan kata-kata yang lebih kasar dan melukakan hati.


Bersambung....


============================
Cerita ini dipetik daripada kisah benar yang diceritakan oleh Ibu Rose @ Prof Rozieta Shaary dalam bukunya yang berjodol MEMBINA ANAK-ANAK CEMERLANG. Semoga kita semua dapat mengambil iktibar daripada kisah ini. Terimakasih saya ucapkan kepada Ibu Rose kerana telah mengizinkan saya menyalin semula kisah ini untuk dimasukkan ke blog Ibubapa Cemerlang. 


Prof Rozieta Shaary ialah seorang pakar Pembangunan Modal Insan yang berpengalaman luas dalam bidang ini, terutamanya dalam membina personaliti perkasa dalam diri individu. Beliau bukan sahaja seorang jurulatih dan penulis yang dinamik dan berdaya tinggi, tetapi juga berpengalaman serta mempunyai ilmu yang luas dalam bidang ini. Oleh itu, beliau sering muncul dalam ruangan temu bual sama ada di media cetak mahupun media elektronik seperti akhbar, majalah, RTM1, RTM2, TV3, TV9 dan ASTRO. Pendekatan unik serta mesej yang dikongsikan oleh beliau sentiasa meninggalkan impak yang besar. Beliau berpegang teguh kepada perinsip ‘Kasih Sayang ialah Tenaga Yang Terkuat’ dan ini menjadi pendorong utama beliau membawa ke tengan mesej penting ini; “Saya Membawa Perbezaan Ke Dunia Ini”. Prof Rozieta juga banyak berkongsi ilmu dan idea menerusi laman FACEBOOK beliau https://www.facebook.com/familyguru



Share:

Nov 20, 2013

10 tips untuk membina hubungan yang kukuh dan mesra dengan anak-anak




Share:

10 tips untuk membina hubungan yang kukuh dan mesra dengan anak-anak




Share:

Cara Tangani Rasa Marah Kepada Bayi

Share:

Suami Garang Dan Panas Baran

Share:

Anak Suka Hentak Kepala

Share:

Anak yang suka bertangguh kerja

Gambar Hiasan

Ketika Puan Rita memasuki bilik, didapati dua beradik itu leka membaca novel yang baru dibeli semalam. Sungguh asyik Along dan Angah dengan novel yang mereka minati. Bilik mereka bersepah. Pakaian bertaburan di lantai, buku-buku tidak tersusun. Keadaan tidak ubah seperti tongkang pecah.

"Boleh tak Along dan Angah tolong kemas bilik ni?" kata Puan Rita.

“Nanti kami kemas, ibu” jawab Along.

"Ok, nanti kemas ye" kata Puan Rita sambil berlalu keluar dari bilik itu.

"Ok"


Di dapur, Puan Rita menyediakan sesuatu untuk makan malam. Dia tahu anak-anaknya yang dua orang itu minat membaca. Apabila dapat buku cerita baru, memang mereka tidak akan keluar bilik. Selalunya mereka akan sama-sama sibuk di dapur. Puan Rita memberi peluang kepada mereka untuk membaca. Tiba-tiba Along masuk ke dapur untuk minum.

“Along dah habis membaca? Boleh tolong ibu bawakkan tong sampah ini keluar tak? Tong sampah ni dah penuh."

“Kejap lagi Along keluarkan tong sampah itu, ibu. Along nak tengok TV. Ada siri yang Along suka.” Dan dia pun berlalu keluar dari dapur.

Selepas makan malam Along dan Angah membawa pinggan masing-masing ke sinki. Dan sisa-sisa makanan dibuang dalam tong sampah.

“Ibu, tong sampah ini penuh” jerit Angah.

" Ibu dah suruh Along angkat keluar tadi"

“Oh ye..Along lupalah. Nanti Along angkat selepas Along solat maghrib” 

"Jangan lupa kemas bilik. Baju-baju yang nak dicuci, masukkan dalam bakul" kata Puan Rita mengingatkan anak-anak perempuannya yang dua orang itu.

Sehingga mereka tertidur malam itu, bilik belum berkemas dan tong sampah masih di situ. Puan Rita cuma mampu menggeleng kepala melihat anak-anaknya tertidur dengan buku di atas dada masing-masing.


Mungkin apa yang telah dialami oleh Puan Rita, akan dialami juga oleh ibu-ibu yang lain. Bagi anak-anak yang suka bertangguh kerja, kita sebagai ibubapa perlu membuat sesuatu untuk mendidik mereka. Mungkin kita mempunyai peraturan untuk anak-anak tapi gagal untuk melaksanakannya disebabkan kita tidak tegas dan tidak beristiqamah. Itu yang menyebabkan mereka bertangguh kerja. Mereka banyak memberi alasan dan sebagainya. Untuk mengelak daripada berhadapan dengan pelbagai alasan dan dolak-dalih mereka, kita perlu:

1) think - apa, bila dan bagaimana.
Apa yang kita mahu dilakukan oleh anak-anak - contohnya kemas bilik masing-masing. Bila yang sepatutnya mereka perlu lakukan tugas tersebut - contohnya sebelum atau selepas makan malam. Bagaimana mereka perlu buat tugas tersebut - contohnya masukkan kain kotor ke dalam raga.

2. tell - setelah kita jelas (clear) apa yang kita mahu anak-anak kita buat, beritahu mereka dengan tegas (bukan keras). Be specific. Contohnya..”Ibu mahu Along angkat tong sampah ini keluar selepas selesai kita makan malam."

3. warn - jika tugas tidak dilaksanakan, ingatkan mereka dengan tegas. Contohnya.."kita dah selesai makan malam. Along boleh tolong angkat tong sampah tu keluar sekarang."

4. act - sekiranya tugas masih tidak dilaksanakan walaupun telah diberi amaran, kita boleh kenakan tindakan yang sesuai. Contohnya..”Apabila Along dah selesaikan tugas yang ibu suruh, ibu akan kembalikan buku cerita ini." Ini dipanggil consequences. Kita boleh buat tindakan mengikut kesesuaian ketika itu..bergantung kepada keadaan.


Itulah sedikit sebanyak tips yang mungkin boleh kita cuba. Tips yang nampak mudah untuk dijelmakan melalui tulisan tetapi sebenarnya tidak mudah untuk dipraktikkan. Namun ia bukanlah sesuatu yang mustahil untuk dilakukan juga. Semuanya bergantung atas diri kita sendiri.


Point to ponder:
  1. Be firm
  2. Follow through
  3. Be consistent and don't give in




Share:

Nov 19, 2013

Masalah Tinggal Serumah Dengan Keluarga

Share:

Anak Kecil Nakal

Share:

Suami Panas Baran

Share:

Menangani anak yang kuat merengek

Gambar Hiasan

Menghadapi anak kecil yang suka merengek, ibu bapa harus mempunyai kesabaran yang tinggi karena ia mudah sekali menangis. Tingkah laku ini berhubung rapat dengan temperamen anak. Umumnya temperament anak dibahagi kepada tiga:
  1. mudah
  2. sukar
  3. lambat (slow to warm up).

Untuk mengetahui temperamen anak kita, ibu  bapa perlu melihat ciri-ciri mudah, sukar, dan lambat ini semenjak anak masih bayi. Anak yang tergolong dalam kumpulan pertama sangat mudah menyesuaikan diri dalam situasi yang baru. Sebaliknya anak yang tergolong dalam kumpulan kedua sukar menyesuaikan diri dengan menunjukkan reaksi yang negatif bila diletakkan dalam situasi yang baru. Anak yang tergolong dalam kumpulan ketiga pula lambat serta memerlukan masa tertentu untuk menyesuaikan diri. Secara umumnya anak-anak yang selalu merengek adalah anak-anak yang mempunyai temperament sukar dan lambat.

Faktor penyebab dan cara-cara melayani anak-anak yang suka merengek


1. Keadaan fizikal anak
Anak yang mengantuk, kepanasan, kedinginan, kelaparan, kehausan dan tidak sihat umumnya suka merengek.

Sikap Ibu bapa:
Perlu peka terhadap keadaan fizikal anak dan cari punca kenapa anak merengek dan selesaikan permasalahan itu. Umumnya dalam keadaan ini, anak akan kembali ceria jika keperluan fizikalnya sudah dilayani

2. Mencari perhatian
Kadang-kadang anak inginkan perhatian. Ini sering berlaku kerana ibu bapa biasanya memberikan perhatian kepada anak hanya bila dia merengek sedangkan tidak ketika anak berkelakuan baik. Akibatnya, si anak "belajar" bahwa keinginannya(perhatian) hanya akan dipenuhi sekiranya dia merengek.

Sikap ibu bapa:
Jangan berikan perhatian istimewa ketika anak merengek. Jangan penuhi permintaannya sehingga ia menyedari bahwa cara yang telah dilakukan itu tidak benar. Tindakan ini juga dapat mendidik anak mengendalikan dirinya.
Ajak anak berkomunikasi dengan baik, didiklah dia bahwa cara yang dilakukannya itu adalah salah. Misal, "Kalau merengek macam ni.. ibu tak tahu dan tidak faham apa yang Nina mahu. Cuba cakap baik-baik dengan ibu, beritahu elok-elok dengan ibu apa yang Nina mahu.."
Berilah perhatian kepada anak setiap masa, terutama ketika dia berkelakuan baik dan tidak merengek. Bentuk perhatian itu cukup dengan kata-kata seperti, "Ibu bangga Nina tidak merengek ketika mandi tadi.."

3. Ingin menunjukkan kekuatannya
Anak kecil memiliki kecenderungan untuk menolak atau membantah terhadap ibu bapa. Anak-anak ingin menunjukkan bahwa dirinya pun mempunyai keinginan atau pendapat. Oleh itu, ibu bapa tidak perlu risau sekiranya dalam banyak perkara anak kecil kerap menolak dan lebih menyenangi pilihannya sendiri. Bila keinginannya tidak terpenuhi, ia akan menyebabkan anak merengek. Apalagi ramai ibu bapa yang bersikap memaksakan anak mengikut kehendak mereka karena merasakan ibu bapalah yang paling berkuasa.

Sikap Ibu bapa:
Jangan memaksa anak mengikut keinginan kita. Cubalah secara diplomasi seperti memberi pilihan kepada anak asalkan matlamat asal kita tercapai. Melalui cara ini, kita sebenarnya mendidik anak untuk membuat keputusan sehingga dapat memupuk rasa keyakinan diri pula. Contohnya, bila anak menolak untuk dimandikan, berilah pilihan, "Nina nak mandi dengan air panas atau air sejuk?" Melalui cara ini, tujuan untuk memandikan anak dapat dicapai dan anak pula boleh membuat keputusan dari dua pilihan itu sehingga tidak terasa seperti dipaksa oleh ibu bapanya Sedikit sebanyak anak merasakan bahawa dia berkuasa ke atas dirinya sendiri.

4. Terluka perasaannya
Biasanya ini terjadi bila anak dimarahi. Ini juga akan membuatkan anak merengek dan mungkin tanpa sedar mengucapkan kata-kata yang menyakitkan, seperti, "Nina benci pada ibu." Ungkapan itu sesungguhnya hanya untuk menunjukkan rasa sedihnya. Namun, bila mendengar ucapan itu ramai ibu bapa menjadi semakin marah.

Sikap Ibu bapa:
Ibu bapa harus bersabar. Peluklah anak sambil menenangkannya seperti, "Ibu sayang pada Nina. Nina jangan menangis lagi ye.." Dengan pelukan dan ucapan yang menenangkan itu akan membuat anak merasa tenang dan merasa dirinya dilindungi.

5. Tidak mampu melakukan sesuatu
Ibu bapa tanpa sedar sering meminta dan mengharapkan anaknya melakukan sesuatu seperti orang dewasa. Ketika makan, misalnya, tanpa sedar ibu bapa meminta atau mengharapkan anak makan dengan cepat dan tidak menumpahkan makanan, padahal anak kecil belum mampu melakukannya. Ini pun boleh menyebabkan anak-anak merengek.

Sikap Ibu bapa:
Jangan memaksa anak melakukan sesuatu yang memang belum mampu dilakukannya. Sentiasa berikan penghargaan walaupun kejayaan yang dicapai sangat kecil untuk mendorong semangatnya sekaligus membangun rasa keyakinan diri. Contoh, "Wah, Nina suka makan sayur ya...tinggal sedikit lagi tu.. cuba habiskan.." Penghargaan itu diberikan ketika anak mampu melakukan sesuatu yang positif.

5 sikap positif ibu bapa dalam melayani anak yang kuat merengek.


1. Berfikir positif
Ibu bapa seharusnya tidak mudah berputus asa bila melihat anak misalnya mempunyai temperamen slow to warm up, yang memerlukan masa yang panjang untuk menyesuaikan diri. Berfikirlah secara positif bahwa kita dapat membentuknya menjadi anak yang baik. Dengan keyakinan ini, terbentuklah hubungan yang baik antara ibubapa dan anak.

2. Tidak mengalah kepada rengetan anak
Cara ibu bapa berinteraksi dengan anak dapat mempengaruhi sikapnya. Misalnya, si anak yang memiliki kecenderungan untuk merengek menjadi semakin teruk jika dia memahami bahawa rengetannya itu dapat dijadikan sebagai senjata bagi dirinya. Apalagi bila ibu bapa selalu memenuhi atau mengalah pada rengekannya. Namun bila ibu bapa bersikap tegas dan tidak mudah mengalah, lama kelamaan rengetan itu akan berkurangan.

3. Tidak memberikan label
Pemberian label kepada anak akan menyebab anak menjadi tidak yakin kepada dirinya sendiri. Bahkan lambat laun ia menjadi anak seperti yang dilabelkan selama ini. Umpama, diberi label “kaki merengek”, dan dipanggil dengan gelaran itu setiap hari, maka sikapnya yang suka merengek akan berterusan.

4. Fokus kepada sikap anak
Untuk membangunkan sikap positif anak, selalulah memerhati tingkah lakunya yang baik dan berikan penghargaan. Jangan hanya memberikan perhatian ketika anak berkelakuan buruk. Contoh, "Wah, hari ini Nina tidak merengek langsung. Ibu suka hati bila Nini berkelakuan begini. Ini dapat menanamkan rasa keyakinan diri pada anak.

5. Tidak membandingkan-bandingkan

Setiap anak memiliki kelebihan dan kekurangan. Tugas ibu bapa adalah memaksimakan kelebihan setiap anak dan meminimakan kekurangannya. Ini dapat menanamkan rasa percaya si kecil bahwa dirinya memang memiliki keistimewaan sama seperti teman-temannya yang lain.



Share:

Catch you child for being good




Share:

Kata-kata Ibu Rose




Share:

10 tips untuk membina hubungan yang kukuh dan mesra dengan anak-anak.




Share:

Nov 18, 2013

Stress Dengan Sikap Suami

Share:

Suami Minum Arak

Share:

Anak Nakal

Share:

Kenapa anak kecil suka menjatuhkan benda?

Gambar Hiasan
Menemani anak-anak yang berusia setahun bermain kadang-kadang boleh membuatkan kita kehairanan jika kita tidak memahami perkembangan asas mereka. Anak-anak pada usia setahun suka menjatuhkan barang yang dipegang. Setelah diambilkan, barang itu akan dijatuhkan semula dan begitulah seterusnya sehingga kadang-kala kita merasa bosan kerana terpaksa berulang kali mengambil barang tersebut. 


Setiap anak kecil akan melalui fasa ini walaupun mungkin pada usia yang berbeza dan jangka masa yang berbeza. Ada anak yang melalui fasa ini dalam jangka waktu yang singkat, tetapi ada juga anak yang melalui fasa ini dengan lebih lama. Yang wajar kita waspada ialah pada usia setahun, kemampuan anak untuk menggenggam barang belum begitu baik. Untuk melatihnya, berikan anak benda-benda yang tidak merbahaya dan tidak mudah pecah.


Apakah sebenarnya yang anak-anak rasakan ketika mereka menjatuhkan barang? Apakah yang menarik minat mereka untuk melakukan perkara yang sama berulang kali sedangkan kita menjadi bosan untuk melayan?


Pada usia ini keinginan mereka untuk mengetahui tentang persekitaran adalah tinggi. Ketika anak-anak menjatuhkan barang, mereka telah menemui satu fenomena yang menarik. Di antaranya ialah deria pendengaran mereka akan mendengar bunyi benda yang jatuh. Deria penglihatan mereka pula akan melihat benda yang bergerak dari atas ke bawah. Sementara deria sentuhan mereka akan merasa benda yang dipegang ada di tangan dan kemudian terlepas dari genggaman.


Disebabkan mereka melakukan ini aktiviti berulang kali, kadang-kadang kita menjadi bosan untuk melayan. Bagi kita yang tidak memahami asas perkembangan kanak-kanak pula akan menganggap perbuatan ini sebagai satu aksi yang nakal lalu kita menghalang mereka daripada melakukannya. Sebenarnya anak-anak belajar sesuatu daripada perbuatan tersebut. Mereka melatih kemahiran menggunakan tangan dan jari. Mereka belajar mengkoordinasikan gerakan tangan, jari dan mata di mana ini penting untuk pembelajaran di tahap yang seterusnya. 


Selain daripada itu, aksi menjatuhkan barang ini dapat mengembangkan persepsi anak-anak tentang konsep ruang. Di sinilah bermulanya anak mengenali tentang posisi atau kedudukan atas dan bawah walaupun mereka masih belum mampu bercakap untuk memberitahu kita yang mana satu atas dan yang mana satu bawah.


Anak-anak juga belajar tentang hubungan di antara sebab dan akibat. Mereka belajar bahawa sesuatu yang dilakukan dapat menyebabkan sesuatu kejadian yang menyenangkan seperti ‘bunyi’ benda jatuh, kelakuan ‘lucu’ ayah atau ibu ketika bongkok mengambil benda yang dijatuhkan dan sebagainya. Oleh kerana aksi ini menyeronokkan, maka anak-anak akan cenderung untuk melakukannya berulang-ulang.


Pertama kali menjatuhkan benda, mungkin berlaku secara tidak sengaja. Namun setelah mendengar dan melihat reaksi yang dihasilkan oleh benda yang terjatuh itu, anak merasa terhibur dan kemudian mengulanginya. Selanjutnya tindakan menjatuhkan benda menjadi tindakan yang sengaja dilakukan. Ini bermakna anak-anak sudah mampu mengembangkan daya berfikir dan merancang melakukan sesuatu untuk tujuan tertentu. Dalam hal ini, menjatuhkan benda untuk mendapatkan bunyi dan melihat benda bergerak.


Setiap tahap yang dilalui oleh anak-anak akan ada manfaatnya walaupun di mata kita nampak perbuatan itu seolah-olah perbuatan yang sia-sia. Sekali pun kita rasa bosan untuk melayan, jangan sampai kita marahkan mereka kerana perbuatan tersebut. Malah lebih baik jika kita bersama dengan anak-anak untuk menikmati detik-detik itu. Inilah peluangnya untuk kita merangsang bagi memaksimakan potensi mereka. Apa yang boleh kita bantu?
  • berikan benda/mainan plastik atau yang selamat untuk dijatuhkan.
  • berikan pelbagai jenis benda yang menghasilkan bunyi yang berlainan, dengan itu anak-anak akan belajar bahawa benda yang berlainan akan menghasilkan bunyi yang berlainan.
  • ibu bapa digalakkan terlibat sama dalam aktiviti ini dengan banyak bercakap dan beri penerangan walaupun ketika itu anak belum boleh bercakap. Bercakap dan beri penerangan hendaklah dalam keadaan yang ceria dan gembira…(“Ala..bola jatuh ke bawah..”)
  • selain daripada mengajar konsep ruang, kita juga boleh mengajar nama-nama benda yang dijatuhkan oleh anak-anak. Bila disebut berulang-ulang kali, anak-anak akan dengan sendirinya dapat mengingat nama benda tersebut. Apabila dia pandai bercakap, tentu dia akan menyebut nama benda itu kelak.
  • berikan banyak benda yang selamat untuk dijatuhkan. Setelah habis semua, cara untuk menghentikan aktiviti tersebut adalah dengan mengalihkan perhatiannya kepada aktiviti lain seperti memukul-mukul tin kosong dan lain-lain. Elakkan daripada menghentikan aktiviti menjatuhkan benda begitu saja tanpa ada aktiviti lain yang mengganti.
  • ibu bapa juga boleh memberikan kembali bola yang dicampakkan anak dengan menggolek. Walaupun anak belum mampu menggolek, sekurang-kurangnya kita mengajarnya bahawa ada pelbagai aktiviti yang boleh dibuat dengan sebiji bola.
  • proses pembelajaran seharusnya tidak memberi tekanan atau rangsangan yang berlebihan. Sekiranya ternampak tanda-tanda anak keletihan, maka rangsangan hendaklah dihentikan.


Walaupun aktiviti menjatuhkan benda ini banyak manfaatnya bagi anak yang masih kecil tetapi ibu bapa harus berwaspada jika aksi ini masih lagi dominan selepas anak berusia 3 tahun (kecuali bagi anak istimewa). Jika anak yang berusia lebih 3 tahun tapi masih kerap melakukan aktiviti ini, ibu bapa harus meneliti apakah ia bertujuan untuk melepaskan kemarahan atau mahukan perhatian. Jika demikian halnya, maka sewajarnya ibu bapa segera mengatasinya. Ibu bapa perlu menenangkan anak dan menunjukkan contoh teladan yang betul untuk meluahkan rasa marah. Tentu saja bukan dengan melemparkan barang.



Share:

Memupuk minat membaca




Share:

Nov 17, 2013

Perkembangan bahasa




Share:

Masalah Hubungan Dengan Suami

Share:

Ibu Tunggal

Share:

Masalah Hubungan Dengan Emak

Share:

Membina keyakinan diri




Share:

Beberapa Kesilapan Ibu Bapa Dalam Mendidik Anak-anak


Anak-anak adalah amanah dari ALLAH s.w.t. dan ianya sebahagian dari ujian ALLAH s.w.t. kepada kita hamba-hambaNYA. Firman ALLAH s.w.t. : 

"Harta benda dan anak-anak kamu hanyalah menjadi ujian dan di sisi ALLAH ada pahala yang besar." (Al-Quran Surah At-Taghabun, 64 : 15)

Sebagai ujian, ianya akan dipertanggungjawabkan. Orang yang malang ialah orang yang mempunyai ramai anak tetapi anak-anaknya tidak membawa kebaikan kepadanya di akhirat. Rasulullah SAW diberitakan telah bersabda : 
"Tahukah engkau siapakah orang yang mandul." Berkata para sahabat : "Orang yang mandul ialah orang yang tidak mempunyai anak." Lalu Rasulullah SAW berkata : "Orang yang mandul itu ialah orang yang mempunyai ramai anak tetapi anak-anaknya itu tidak memberi kemanfaatan kepadanya sesudah ia meninggal dunia." (Maksud Al-Hadith )

Ini mungkin disebabkan beberapa kesilapan dalam mendidik anak-anak. 

Kesilapan pertama : Kurang berdoa 

1.1 Kurang berdoa semasa mengandung. Antara doa-doa yang digalakkan diamalkan semasa mengandung ialah 
  • Saidul (penghulu) Istighfar 
  • Doa memohon rahmat (Al-Quran Surah Ali ‘Imran, 3 : 8-9) 
  • Doa memohon zuriat yang baik (Al-Quran Surah Ali ‘Imran, 3 : 38) 
  • Doa agar anak mengerjakan solat (Al-Quran Surah Ibrahim, 14 : 40-41) 


1.2 Kurang berdoa semasa membesarkan anak. Doa-doa yang digalakkan diamalkan semasa anak membesar ialah 
  • Doa agar anak patuh kepada ALLAH s.w.t. (Al-Quran Surah Al-Baqarah, 2 : 128) 
  • Doa diberi zuriat yang menyejukkan hati (Al-Quran Surah Al-Furqan, 25 : 74) 
  • Doa supaya nama anak membawa kebaikan kepadanya. 


Kesilapan kedua : Banyak memberi belaian Tarhib (menakutkan) daripada Targhib (didikan atau motivasi) seperti : 
  • menakutkan anak-anak dengan sekolah 
  • menakutkan dengan tempat gelap 
  • menakutkan dengan hutan rimba atau bukit bukau 
  • menggunakan kekerasan dan paksaan semasa menyuruh anak tidur 


Kesilapan ketiga : Tidak tegas dalam mendidik anak-anak 
  • tidak menjadualkan kegiatan harian anak-anak 
  • terlalu memfokuskan anak-anak kepada sesuatu aktiviti sahaja tanpa mengambil kira perasaan mereka. 


Kesilapan keempat : Menegur anak secara negatif 
  • mengeluarkan kata-kata kesat dan maki hamun kepada anak-anak (terutama semasa marah). 
  • membandingkan anak-anak dengan anak-anak lain atau anak orang lain. 


Kesilapan kelima : Memberi didikan yang tidak seimbang antara jasmani (physical), rohani (spiritual) dan minda (intelektual). 
  • ramai yang lebih mementingkan pendidikan minda dari pendidikan rohani 


Kesilapan keenam : Kurang memberi sentuhan kepada semua anak-anak sedangkan Rasulullah kerap dilihat mendukung cucu-cucunya dan mencium mereka. Diriwayatkan oleh Aisyah r.a. : 
Pada suatu hari Rasulullah SAW mencium Al-Hassan atau Al-Hussien bin Ali r.a. Ketika itu Aqra’ bin Habis At-Tamimiy sedang berada di rumah baginda. Berkata Aqra’ : "Ya Rasulullah! Aku mempunyai sepuluh orang anak, tetapi aku belum pernah mencium seorang pun dari mereka." Rasulullah melihat kepada Aqra’ kemudian berkata : "Siapa yang tidak mengasihi tidak akan dikasihi." 
(Maksud Al-Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)


Kesilapan ketujuh : Penampilan diri yang kurang anggun dan kurang kemas 
  • ibu bapa tidak menunjukkan cara berpakaian yang kemas dan yang menepati kehendak syarak bila berada di rumah, iaitu berpakaian secara selekeh atau berpakaian seksi di hadapan anak-anak. 


Kesilapan kelapan : Susunan rumahtangga yang tidak kemas. Ini mengakibatkan anak-anak terikut-ikut dengan cara itu dan membesar menjadi pemalas dan selekeh. 


Kesilapan kesembilan : Kurang menghidupkan sunnah di rumah seperti memberi salam, makan berjemaah, beribadah bersama-sama, dan sebagainya. Dalam menjawab salam, lazimkanlah menjawab salam dengan yang lebih baik dari salam yang diberi. 


Kesilapan kesepuluh : Tidak menggantungkan rotan di tempat yang mudah dilihat oleh anak-anak. Dalam Islam, dibolehkan merotan anak dengan tujuan mendidik  dan ada syarat serta cara-caranya agar tidak mencederakan.


Kesilapan kesebelas : Kurang mendedahkan anak-anak dengan model yang cemerlang seperti para ulama’ dan orang-orang yang berhemah tinggi dan berakhlak mulia. Anak-anak juga patut didedahkan dengan sembahyang jemaah, kuliah agama dan aktiviti-aktiviti yang bersesuaian dengan akhlak Islam. 


Kesilapan keduabelas : Bertengkar di depan anak-anak. Ini akan menyebabkan anak-anak rasa tertekan dan membenci salah seorang dari ibubapanya. 


Kesilapan ketigabelas : Membenarkan orang yang tidak elok sahsiyahnya masuk ke dalam rumah kita, baik dari kalangan sahabat sendiri ataupun sahabat anak-anak, kerana ini akan memberikan contoh yang tidak baik kepada anak-anak yang masih membesar. 


Kesilapan keempatbelas : Kurang mengawasi rancangan-rancangan yang ditonton samada dari TV ataupun video. Pengawasan dalam hal ini adalah penting kerana kebanyakan rancangan dari media ini menonjolkan akhlak yang kurang baik seperti pergaulan bebas lelaki dan perempuan, pakaian yang tidak menepati syarak dan perbualan yang boleh merosakkan agama anak-anak. 


Kesilapan kelimabelas : Terlalu bergantung kepada pembantu rumah untuk mendidik anak-anak. Sebagai ibubapa kitalah yang akan disoal di akhirat kelak akan anak-anak ini. Oleh itu adalah menjadi satu kepentingan kita untuk berusaha memastikan anak-anak terdidik dengan didikan Islam. 

=================================  
Sumber: Kuliah Mingguan Surau An-Nur , 15 Safar 1419 bersamaan 10 Jun 1998 
                Oleh Ustaz Khalid bin Haji Mohd Isa





Share:

Petua untuk ibu bapa kekal damai dan bahagia #13





Share:

Join 139 Other Subscribers

Recent Posts

Popular Posts

Blog Archive

Blogviews


Copyright © Ibubapa Cemerlang | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com